A Shot of Me

Saturday, September 02, 2006

Inong

Sengaja, gue posting tulisan ini disini, selain di blog harian gue juga. Sengaja disini, karena gue mengenal Inong sebagai wanita yang "dapur banget". Sengaja disini, karena gue percaya mayoritas temen2 yang berkunjung kesini juga mengenal Inong. Bahkan mengenal Inong jauh lebih dulu daripada gue. Sengaja disini, as I write it as my salutation to her.

- 31 Aug 06, 14:10 -
Empat hari lalu, pagi sebelum berangkat kantor, gue lagi nyandar di lemari hias pembatas ruangan, yang salah satu raknya berisi boneka2 keramik kecil, semuanya adalah hadiah dari temen2 gue. Ada yang hadiah ultah dari sohib gue saat SMU, ada pula yang sebagai souvenir. Dua diantaranya adalah sepasang gajah. Satu warna hitam dan satunya putih. Gajah2 mungil yang terbuat dari clay ini sebenernya adalah tempat mrica dan garam, tapi sengaja gue taruh di rak itu bukannya gue pake di meja makan, agar kondisinya tetep sebagus saat gue menerimanya... dari Inong.
Iyah, gue pengen menyimpannya sebagai kenang2an, bukan sebagai tempat mrica & garam di meja makan.
Lalu, entah kenapa tiba2 gue inget Inong. Inget saat gue ketemuan ama dia di Bugis Junction, di depan apa ituh namanya... tempat yang ada air nyemprot deras secara tiba2 setiap beberapa belas menit. Lalu jalan2 ama dia blusukan di Pasar Bugis, lalu naek MRT ke tempat makan yang nyediain menu udah diiming2in ama Riana & Inong sejak sminggu sebelum gue brangkat ke Singapore yaitu… Tulang Merah.

Gajah2 clay ituh adalah pemandangan biasa dan sehari2 gue liat, tanpa kepikir apa2 tiap melihatnya. Lalu entah kenapa pagi itu gue mendadak inget Inong, lalu mesem2 sendiri. Dan inget banyak hal tentang Inong. Bandeng asap & cetakan pukis yang dia wanti2 untuk gue bawain, orange concentrate & mango puree yang dia jelasin detil cara pakenya, aneka cetakan Pasar Turi yang dia pesen pas mudik bebrapa bulan lalu, crita2 di blognya, japri2an yang mengundang senyum, diskas tentang banyak hal sampe tentang chocolate fontain terbarunya.
Ah Inong… gue seperti kangen dengan sahabat lama.
In fact sebagai teman online pun kita ngga deket2 amat.
In fact kita baru sekali bertatap mula dalam waktu yang sangat singkat.
But in fact gue empat hari inget kamu terus seolah mengenalmu seperti temen bermain sejak kecil :)
Begitulah… sejak pagi itu dan terus selama tiga hari hingga kemaren gue terus2an inget Inong. Dan gue ngga menyadari hal ini sebagai hal yang aneh.
Sampe kemudian smalem, gue dapet sms dari Mbak Ika (Jurong, Singapore) kalo Inong lagi di RS, tadinya pingsan mendadak di rumah, alhamdulillah ada Ummi-nya Inong yang lagi berkunjung kesana jadi ada yang jagain. *Jedug!* Ati gue brasa lumpad. Mo balesin sms Mbak Ika gabisa, pulsa baru sejam lalu abis. Sependek yang gue tau, Inong ngga sakit apa2 dan slalu semangat dalam kesehariannya.
Lalu pagi tadi, nyalain kompi dan cek imel. Bejibun imel di dua folder yang masing2 gue buat untuk menampung imel dari milis Dapurbunda dan NCC. Bejibun imel yang ngabarin kalo... Inong koma! Koma dan masih sedang koma!! Astaghfirullah... gue tiba2 ajah keinget dengan pikiran gue yang terus2an inget Inong empat hari terakhir. What did it mean? Apakah gue sedang mendapat “sinyal“ dari Inong? What signal?
Gue forward kabar Inong ke milis Resepkita yang juga diikuti Inong. Selanjutnya gue hanya bisa terdiam seharian sambil mengamati perkembangan kabar Inong dari temen2 lewat milis. Gue gak semangat blas untuk posting apapun, meski milis NCC lagi rame dengan topik2 menarik, dan meski gue lagi banyak waktu untuk nimbrung di milis. Gue hanya bisa diam dan terus berdoa untuk Inong, sambil buka2 blog Inong, liatin wajahnya, baca tulisan2nya, dan baca imel2 japrinya.
Lalu gue tergerak pengen menulis tentang Inong untuk blog gue. Yaa... tulisan yang lagi kalian baca ini...

- 31 Aug 06, 16:25 -
Gue dapet kabar dari Yeni –diperkuat blast di NCC & Dapurbunda- bahwa Inong udah tiada. Innalillahi wainna illaihi roji’un… airmata gue tak terbendung lagi, mata gue basah begitu saja. Sinyal2 yang gue rasain empat hari terakhir… Gue gak ngerti gimana gue bisa nangkep sinyal itu. Sinyal2 cantik yang berisi kenangan akan kebaikan2nya, ekspresi2 cerianya, jasa2nya untuk khalayak umum melalui milis, kurususan dan blognya, dimana dia meluangkan sebagian hidupnya untuk memberi pencerahan2 di bidang kuliner. Inong yang manis…
Gue makin gak bisa berkata2, makin gak bersemangat, selain hanya bisa memforward berita duka tersebut ke milis Resepkita.

- 31 Aug 06, 17:15 -
Gue dapet kabar terbaru kalo Inong MASIH ADA, MASIH KOMA. Bahwa kabar sebelumnya adalah kabar salah paham namun udah terlanjur blasted. Dan gue juga udah terlanjur blasting di milis Resepkita, astaghfirullah…!
Ya Allah… mudahkanlah jalannya, berikan yang terbaik baginya dan keluarganya.
Berikan fiddunya hasanah wal akhiroti hasanah… kebaikan di dunia maupun akhirat.
Kebaikan dimanapun yang Engkau kehendaki bagi Inong, Haris suami tercintanya, Zidan & Syifa kedua anak tercinta yang masih terlalu kecil untuk memahami situasi ini.

- 31 Aug 06, 19:30 -
Smsan ama Mbak Ika, nanya kabar Inong. Mbak Ika bilang akan segera ngabarin kalo ada perkembangan.

- 31 Aug 06, 23:25 -
Gue udah masuk kamar, berusaha bobo sejak jam 9 untuk bersiap sholat hajat mingguan bersama geng pengajian gue di Gayungan. Tapi sejak jam 9 pula mata gue gak bisa bener2 terkatup. Gue gedebak-gedebuk miring kanan-kiri gelisah banget gak bisa tidur. Lagi2, gue terbayang Inong terus2an. Ah entah sinyal apakah ini yang rasanya makin menguat. Kembali gue terheran2, kenapa gue merasakan sinyal kuat seperti ini padahal gue mengenalnya gak deket2 banget dengan frekuensi komunikasi yang relatif jarang dibandingkan dengan temen2 online gue lainnya. In short, gue gak deket2 amat ama Inong. Tapi gue mengenalnya sebagai pribadi yang amat sangat baik dan menyenangkan. Kesan ini pula yang terpancar ketika gue bertemu dengannya selama 3-4 jam di Singapore. Kesan kuat yang terpancar secara natural.

- today, 1 Sept 06 -
00:40
Karena Mas Ali gak enak badan & sempet muntah2, kami gak jadi brangkat pengajian. Gue masih juga terbayang Inong.
03:05
Mas Ali terbangun untuk ke kamar mandi, gue masi melek. Mas Ali nanya kok gue daritadi gak bobo kek orang lagi gelisah, emang ada apa? Gue crita kalo gue ga bisa bobo karena kliat Inong terus.
06:54
Dapet sms dari Rinso, disusul Mbak Ika 15 menit kemudian: kabar dari Mas Haris bahwa Inong udah meninggal jam 7 pagi waktu Singapore.

Innalillahi Wainnaillaihi Roji’un...
Rupanya sinyal yang kian menguat yang gue rasain... inilah artinya.
Allah telah memudahkan dan memberikan yang terbaik bagi Inong dan keluarganya.
Selamat jalan Inong... Ilmu yang kau tebarkan, semangatmu yang menyala2 dan menjadi inspirasi kami semua, insyaAllah menjadi pahala yang tidak terputus bagimu.
Selamat jalan, Sahabat & Guru yang cantik... Semoga segala kekhilafanmu terampuni olehNya, dan amal ibadahmu memberimu tempat terbaik di sisi Allah...
Aku selalu mengenangmu sebagai sosok wanita yang mengagumkan, yang hangat dan ramah, manis dan bersahaja, cerdas, hebat, penyayang dan rendah hati... dan aku bersyukur pernah bertemu denganmu walau sebentar. Pesonamulah yang menyebar padaku sedemikian kuat hingga menjelang kepergianmu.
Selamat jalan Sahabat...

-end of story-

5 comments:

hesty said...

Aku termasuk yg nge-fans sama teh inong, atas segala inspirasinya utk menjadi 'homemaker' walau hanya mengenal lewat YM, teh inong orangnya ramah banget. Beberapa hari yg lalu masih sempet chat, aku nanya resep butter cream...

Selamat jalan buat teh inong, semoga dimudahkan dan dilapangkan oleh Allah di alam sana, dan semoga kelak dikumpulkan bersama keluarga di syurga, amin...

Nen's Cake said...

Hik's....aku juga gak tau kenapa....begitu ngeliat blognya, aku juga ingin jadi memeber DB..teru aku cari informasinya, dan ada ID YM dari BUnda Inong...langsung aku add. Dari situ keramahtamahannya terasa banget...dia blm tau aku, tapi serasa begitu deket. Masih teringat jelas....kata2 terakhirnya..."sama2 Nen..anytime dear" huaaaa...dan besoknya selalu kutunggu beliau untuk Ol...tapi kabar yg ku dapet...Beliau koma, dan akhirnya pulang ke haribaanNya.
Ya Allah....terimalah dia di sisiMu, selamat Jalan Bunda...Doa kami semua menyertaimu.

Riana said...

Lia, maapin gue juga ya Li. Maafin salah kata, sikap, apapun yang mungkin pernah nyakitin or nyebelin elo..

ine sena said...

duh... liat foto teh Inong itu... cantik banget ya Li...

Budi Sutomo, S.Pd said...

Kita semua kehilangan Bunda Zidan & Syfa. Salam...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...