A Shot of Me

Friday, May 26, 2006

Kue Singkong 3 Warna



Sekali lagi, teringat nostalgia masa kecil.
Pertama dan sekali seumur idup -sebelum hari Kemis ini- gue makan kue ini di rumah nenek (dari Abah) saat ada suatu perayaan. Saat itu gue kelas 3 esde. Kue ini dibawa kerabat dari Madura, terbuat dari singkong berlapis dua warna, ijo dan orens ngejreng, khas kue dari kampung. Rasanya legit dan sedap hingga masih lekat dalam kecapan gue saat ini. Sayangnya gue gak pernah lagi menemui kue itu, bahkan Ibu dan Tante2 pun gak ada yang inget dengan kue tersebut *sigh*. Saat gue esempe, gue perna liat kue ini di Femina, namanya Gemblak. Gue hanya baca sekilas, dan belom tertarik untuk nyobain (lah, masi esempe, gue cuman demen masak & gak hobi bikin kue). Waktu berlalu, kerinduan akan si Gemblak ini makin meraja *kek lirik lagu ajeh*, perburuan resep pun berlangsung dan gak ada satupun resep yang bahan2nya nurut gue bakal cocok dengan si Gemblak yang gue makan saat kecil ituh, meski secara penampilan banyak kue tradisional yang tampangnya mirip, beberapa bahkan dengan nama yang sama juga. Gue jadi makin ragu dengan nama "Gemblak", sementara Gemblak versi Femina udah raib entah kemana.
Kemis kemaren -mumpung libur-, terdorong kerinduan dan penasaran yang memuncak, pagi kelar subuh langsung ke pasar... Antre di penjual singkong parut :D Sampe rumah, kelar masak dan rutinitas pagi, siangnya gak bisa bobo terdorong hasrat untuk bereksperimen dengan pedenya, ngluarin tepung ketan dari lemari dan kelapa parut dari friser, cemplung2 -kali ini tanpa lupa menakar untuk dokumentasi-. Setelah mateng dan nyicip... VOILA! Bener2 kue masa kecil itu menjelma dan menari2 memainkan segenap indra pengecapan gue, ahh... senangnya menemukan rasa yang hilang 23 tahun lamanya. Mas Ali pun girang bangets kekasihnjah tertjintah memboeatkan djadjanan tradisional jang disoekainjah :">
Sorenya pun menjadi manis, duduk berduaan ditemani kue nostalgia sambil menghirup Hot Matcha -tanpa gula- nan wangi semerbak, sambil nonton sepakbola Yunani Vs Australia, huehehehe... *antiklimaks*

KUE SINGKONG TIGA WARNA
Bahan:

1 kg singkong yang bagus, diparut >>timbang udah dikupas
500 gr kelapa setengah tua, diparut memanjang
250 gr tepung ketan
250 gr gula pasir
1 sdt peres garam
75 gr margarin, lelehkan
2 sdt vanilla essence
Pewarna kuning, merah dan pasta pandan secukupnya.
Alat:
Loyang 22x22x4cm, dialas plastik di dasarnya, oles sisi2nya dengan minyak sayur
Kukusan ato langseng
Cara:
  • Aduk rata semua bahan kecuali pasta pandan dan pewarna merah, uleni hingga tercampur rata dan menyatu menjadi adonan berwarna kuning

  • Siapkan kukusan diatas api. Sementara itu bagi adonan jadi 3 bagian sama rata. Biarkan satu bagian tetap berwarna kuning

  • Satu bagian diberi pasta pandan sehingga warnanya jadi hijau pupus, satu bagian lagi diberi warna merah hingga menjadi orens

  • Ratakan dan padatkan adonan hijau pada loyang, kukus dengan uap panas 5 menit

  • Angkat, ratakan dan padatkan adonan kuning diatasnya, kukus kembali 5 menit

  • Angkat, ratakan dan padatkan adonan merah diatasnya, kukus kembali selama 30 menit hingga benar-benar matang

  • Angkat, diamkan hingga benar2 dingin. Keluarkan dari loyang, potong2 sesue slera. Sajikan begitu saja ato dengan kelapa parut kalo suka
  • 4 comments:

    ratna matley said...

    Liaaaaaa.....thank you banget say resepnya, gue tuh lagi nyari2 itu resep, tapi enggak tau namanya!!! untung gw maen ke blog elo, duh seneng bener deh gue :). sering2 post jajanan pasar ya say, soalnya kan enggak banyak lemak kayak cake jadi enggak bikin gemuk hehehe.
    thanks again Lia darling

    Budi Sutomo, S.Pd said...

    aku suka banget kue ini, rasanya kenyil-kenyil............salam

    Lia said...

    Ratna: gue binun kalo mo posting jajan pasar, soale jajanpasar kan antigagal ye, jadi gue bikinnya cemplung2 gak nakar :))
    Om Budi: sharing dunk aneka resep berbahan singkong. salam juga...

    atnis said...

    mbak lia..... aku senang banget sama resep nya mbak lia karna mengigatkan aku sama kampung halaman, biasanya kalau tujuh belas agustus pasti ada lomba buat kue dari singkong dan adonan resep yang dibuat ibu ku hampir sama dengan mbak lia, saya jadi ingin mencoba membuat lagi karna bahannya mudah dan caranya juga mudah,salam kenal tuk mbak lia....

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...